Wednesday, November 16, 2011

Cerita OKU

OKU. Ataupun orang kurang upaya. Itulah gelaran yang diberikan oleh semua orang kepada salah seorang rakan aku sejak kecil. Kurang upaya untuk bergerak. Mempunyai kaki tetapi tidak dapat berjalan sempurna seperti kita yang normal. Mempunyai akal yang cerdik tetapi tidak berpeluang untuk berpelajaran lebih tinggi. 
Dah lama kami tak berjumpa. Hampir 16 tahun yang lalu. Aku pun tak ingat wajah itu. Baru-baru ini, berkesempatan untuk berjumpa dengan beliau. Aku mengambil kesempatan untuk bertanyakan macam-macam hal.

Lepas aku berbual dengannya, banyak benda yang menginsafkan aku. Banyak benda yang membuatkan aku buka mata. Apa yang aku bualkan, jawapan yang aku terima sangat menyentak hati.

"saya malu nak jumpa kamu...saya sedar sapa saya..."
"dah lama saya tak jumpa kamu... lepas ni dapat ke tak saya jumpa kamu lagi..."
"siapa saya ni..nak dapatkan orang macam kamu...."

Ayat-ayat ungkapan itu betul-betul menyentap hati aku. Banyak kisah-kisah beliau yang aku dengar dari opah aku, saudara mara aku. Aku selalu saja merungut pada Allah tentang kehidupan aku. Tanpa aku sedar sebenarnya apa yang aku rungutkan itu dah cukup baik sebenarnya. Ya Allah...nampak sangat aku kurang bersyukur dengan nikmatnya.

"Allah, kenapa kasih sayang itu KAU rentap setelah aku hampir memilikinya...?"
"Ya Allah.. kenapa aku bukan menjadi pilihannya..."
"Ya Allah.. kenapa markah ujian aku tak boleh mencapai markah seperti rakan-rakan ku?"
"Ya Allah.. aku sedar aku tak secantik mereka.. "

Ya Allah, banyaknya aku merungut. Sedangkan ada mereka yang lebih tidak bernasib baik. Aku merungut kerana kasih sayang diragut. Sedangkan ada hamba Allah yang langsung tak pernah merasa untuk disayangi.

Aku merungut kerana tak menjadi pilihan kepada mereka yang sedang memilih. Sedangkan ada hamba Allah yang langsung tak termasuk dalam senarai pun. 

Aku selalu merungut kenapa Allah memberikan markah yang rendah pada aku. Sedangkan ada hamba Allah yang tak berpeluang langsung untuk mengambil ujian seperti aku bahkan tak mempunyai kesempatan untuk mengenal abjad dan nombor. 

Aku merungut kepada Allah kerana aku tak secantik mereka yang jelita. Sedangkan ada hamba Allah yang mempunyai rupa yang tidak sesempurna kurniaanNYA seperti aku.


*muhasabah diri.. mengingati nikmat yang diberikan sebenarnya terlalu banyak.. tapi mentality manusia ni, yang sikit tu juga nak diungkit.

10 comments:

azam said...

sedihnya.....

setiap ciptaanNYA pasti ada hikmahNYA.....

JIJI YU said...

allah sedang berbicara dgn mu

EYQASARA said...

Azam: ye.. Allah menjadikan sesuatu itu bersebab...

EYQASARA said...

Jiji Yu: mungkin benar kta awk.. :')

dill said...

Allah sayang kamu :)

dill.

EYQASARA said...

Dill: InsyaAllah.. (^^)

Nizam said...

memang akan banyak dugaan dalam mendekatkan diri pada Allah...
tapi nikmatnya bila kita dapat menempuh dugaan tersebut...

EYQASARA said...

Nizam: InsyaAllah.. (^^)

Jay said...

sesungguhnya aalah s.w.t sentiasa mengingati hambanya melalui
perkara2 duniawi..terpulang pada kita untuk mentafsir dgn keimanan ketaqwaan dan juga akal yang dikurniakan allah..:)

EYQASARA said...

Jay: ur right.. (^^)

 
;